Bila teringat ketika zaman sekolah, pasti akan  teringat subjek yang paling susah untuk diingati. Memerlukan ketabahan yang amatlah tinggi kerana apa yang dipelajari adalah fakta semata-mata. Sampaikan cikgu memberikan keistimewaan untuk menghisap gula-gula bila belajar subjek ni… Subjek apa lagi bukan subjek sejarah.

 

Mesti anda semua akan teringat kembali kisah-kisah, fakta-fakta yang diceritakan mengenai beberapa zaman dalam kamus sejarah. Ya, Zaman Neolotik, Paleolitik, Mesolitik, Zaman Logam dan zaman moden. Adanya kehidupan di zaman purba yang tinggal di dalam gua, mencari makanan di sungai-sungai, menggunakan batu-batan untuk meneruskan kelangsungan hidup. Kemudian bermulalah era kemajuan dimana orang-orang purba ini hidup berkelopok, hidup secara nomad (berpindah-randa) dan tercetuslah era perdagangan dan era modenisasi. Rata-rata fakta mengenai zaman pra-sejarah ini bermula kira-kira 200000 tahun lalu.

 

Baiklah,  bagaimana pula kisah Nabi Nuh a.s yang diceritakan di dalam Al-Quran yang pada zaman itu sudah terciptanya bahtera besar yang dapat menyelamatkan manusia yang mengikut perintah Allah s.w.t dan memusnahkan manusia yang melanggar perintah Allah.

 

Bagaimana pula kisah Nabi Sulaiman a.s dengan seorang raja perempuan yang hebat dalam mengendalikan negeri pemerintahannya (sistem bermusyawarah)  yang digelar Ratu Balqis ? Menurut kisah yang telah dinyatakan seperti di dalam Al-Quran, Ratu Balqis ini tinggal di sebuah negeri yang kaya dan makmur dengan hasil tanaman dan negeri itu dinamakan sebagai  Saba’.  Istana tempat tinggal puteri Balqis yang dinyatakan sungguhlah hebat.

 

Terdapat lagi beberapa kisah yang difirmankan oleh Allah di dalam Al-Quran tentang kehidupan pada zaman para nabi yang boleh di katakan pada zaman tersebut sudah terdapat hasil-hasil binaan yang maha hebat tidak setanding dengan  zaman yang dikisahkan dalam buku-buku sejarah terkini.

 

Jadi, bagaimana pula wujudnya zaman batu, zaman purba ini??  Suatu zaman yang manusia dikatakan “KOSONG”, tidak tahu apa-apa melainkan menggunakan batu untuk menyalakan api, mencari ikan disungai sebagai sumber makanan, menanam tanaman sebagai hasil pertanian.

 

Ketika zaman Rasulullah s.a.w juga baginda telah bijak menggunakan senjata dalam menghadapi beberapa peperangan. Baginda s.a.w telah membina Masjid Quba. Terbinanya Masjid Nabawi dan pelbagai lagi hasil binaan ketika zaman Rasulullah s.a.w.

 

Sehinggalah ke zaman Khulafa Al-Rasyidin yang dinyatakan pada zaman pemerintahan Saidina Abu Bakar As-Siddiq, Umar Al-Khattab, Uthman B Affan dan Saidina Ali  bin Abi Thalib.  Kesemua sahabat baginda hidup bukan seperti di zaman batu. Pada zaman ini sudah adanya sistem pemerintahan berkerajaan.  Bagaimana pula dengan Khulafa’ Ar-Rasyidin, Muawiyah bin Abu Sufian, Khalid bin al-Walid, Ubai bin Kaab dan Zaid bin Thabit. Kesemua mereka ini adalah penulis wahyu dan mereka menulis wahyu nabi diatas kulit kayu, batuan, kulit haiwan dan kain-kain. Ini bermakna pada zaman tersebut sudah terdapat bahasa Al-Quran dan ilmu tulisan.

 

Bagaimankah boleh wujudnya zaman batu padahal pada zaman para nabi cara hidup sudah teratur dan senibina telah wujud? Atau pernahkah manusia selepas zaman khulafa’ Al-Rasyidin dimusnahkan sehingga lahirlah semula manusia ‘baru’ yang hidup seperti di zaman pra-sejarah.  Atau buku sejarah yang membuatkan kekeliruan ini melanda?  waduh waduh……………….

 

Cuba lihat video di bawah, inilah yang kita belajar menerusi buku agama……. Bukan Buku Sejarah..

Sambungan…………