Abu Ja’far meriwayatkan dengan sanadnya dari Ibnu Abbas r.a berkata: Nabi s.a.w bersabda:

Tiada seorang nabi melainkan ia mempunyai doa yang mustajab dan semuanya sudah menggunakan doa itu di dunia, sedang aku masih menyimpan doa itu sebagai syafaat untuk ummatku pada hari kiamat. Ingatlah, bahawa akulah yang terkemuka dari semua anak Adam dan itu bukan bangga, dan akulah yang pertama bangkit dari bumi juga bukan kerana bangga, dan pada panji Alhamd ditanganku pada hari Kiamat  yang di bawahnya ada Adam dan anak cucunya, juga tidak bangga dengan itu.

Pada hari kiamat kesukaran dan kerisauan manusia akan bertambah dahsyat sehingga mereka datang pada Nabi Adam a.s dan berkata: Wahai Abulbasyar (Ayah dari semua manusia) berikat syafaatmu (bantuanmu) kepada kami dengan memohon kepada Allah supaya segera menyelesaikan kami ini. Jawab Adam a.s: Itu bukan bahagian aku, aku telah diusir dari syurga kerana dosaku dan kini aku tidak memikirkan apapun melainkan diriku sendiri. Lebih baik kamu pergi kepada Nuh a.s kerana dia merupakan Nabi yang pertama.

Maka mereka pergi kepada Nuh dan berkata: Tolonglah kamu mintakan kepada Allah supaya segera membebaskan kami. Jawab Nuh a.s: Bukan bahagianku. Aku telah mendoakan penduduk bumi sehingga tenggelam semuanya dan kini tiada apa yang aku fikirkan melainkan diriku sendiri. Lebih baik kamu pergi kepada Nabi Ibrahim Khalilullah.

Maka pergilah mereka kepada Nabi Ibrahim a.s dan berkata: Tolonglah kami disisi Allah supaya segera memutuskan urusan kami. Jawab Nabi Ibrahim a.s: Itu bukan urusanku sebab aku telah berdusta sebanyak tiga kali. Rasulullah s.a.w bersabda: ketiga-tiganya itu adalah kerana mempertahankan Agama Allah.

  1. Ketika ia diajak ke upacara kaumnya, lalu dia menyatakan: Inni saqiem (sesungguhnya aku sakit).
  2. Ketika dia berkata: bahawa yang merosakkan berhala-berhala itu hanya inilah yang terbesar. (Bal fa’alahu kabiruhum hadza)
  3. Ketika isterinya akan diganggu oleh raja yang zalim lalu dia berkata: Ini saudaraku.

Disebabkan ketiga-tiga dusta itu, Ibrahim a.s hanya memikirkan dan amat risau akan nasib dirinya sendiri. Pergilah kamu kepada Musa a.s  sebagai kalimullah yang langsung mendengar firman-firman Allah.

Maka mereka terus pergi kepada Musa a.s dan berkata: Tolonglah kami gunakan syafaatmu untuk menghadap Allah untuk menyelesaikan urusan kami. Jawab Nabi Musa a.s: Itu bukan urusanku. Aku telah membunuh orang tanpa hak dan kini aku tidak memikirkan apapun melainkan nasibku. Pergilah kamu kepada Isa a.s ruhullah dan kalimatullah dan mereka segera pergi kepada Isa a.s.

Mereka berkata kepada Isa a.s: Berikan jasa syafaatmu memohon kepada Allah untuk segera meringankan penderitaan kami ini. Jawabnya: aku telah diangkat bersama ibuku oleh orang-orang sebagai Tuhan dam kini tidak ada yang aku risaukan melainkan diriku. Tetapi bagaimana pendapatmu jika ada barang terbungkus dan tertutup, apakah dapat mencapai barang itu jika tidak dibuka penutupnya?. Jawab mereka: Tidak. Maka sesungguhnya Nabi Muhammad s.a.w itu penutup dari semua nabi-nabi dan Allah telah mengampunkan baginya apa yang lalu dan yang kemudian, lebih baik kamu pergi kepadanya.

Nabi s.a.w bersabda: Maka datanglah orang-orang kepadaku lalu aku jawab kepada mereka: Baiklah, akulah yang akan membantu sehingga Allah mengizinkan bagi siapa yang dikehendaki dan diredhai-Nya. Ketika Allah s.w.t hendak menyelesaikan mahluk-Nya maka akan diseru: Dimanakah Muhammad dan ummatnya? maka kamilah yang terakhir di dunia dan yang pertama dihisab pada hari kiamat. Lalu aku berdiri bersama ummatku, maka umat-umat membukakan jalan untuk kami sehingga ada suara, hampir sahaja ummat ini semuanya merupakan nabi-nabi, kemudian aku maju ke pintu syurga dan mengetuknya lalu ditanya: Siapakah itu? Jawabku Muhammad Rasulullah, lalu di bukakan dan segera aku masuk dan bersujud kepada Allah serta memuja kepada Allah dengan pujian yang belum pernah diucapkan oleh seorangpun sebelumku, kemudian aku diperintah: Irfa’ ra’saka wa qul yusma’ wasaltu’tha, wasy fa tusyaffa’ (angkatlah kepalamu dan katakan akan dengar, dan mintalah akan diberikan dan berikan syafaatmu akan diterima). Maka aku memberikan syafaatku kepada orang-orang yang di dalam hatinya ada seberat semut (zarah) atau jagung dari iman keyakinan di samping syahadat: