Aku beruntung, ibuku bernama Mazenah. Kalaulah ibuku bernama Minachi ataupun YeYin, mungkin namaku bukan Maizatul  Mazuliana.

Beruntungnya aku dilahirkan sebagai umat Islam. Yelah, walaupun aku tak tahu apa agaknya agama yang dianuti oleh keturunan nenek moyang aku yang terdahulu.

Pernah tak korang terfikir, bagaimana pula keadaan kengkawan kita yang dilahirkan dari perut seorang ibu yang beragama kristian, hindu, dan sebagainya?

Jadi, maksud sebenar yang aku nak khabarkan kat sini adalah…….


1) – Walaupun kita berbeza agama, budaya dan adat……..tapi, kita semua adalah mahluk ciptaan Allah. Di mata Allah, tiada beza antara kita semua. Allah S.W.T menjadikan mahluknya daripada pelbagai jenis bangsa dan keturunan bukan untuk bermusuhan antara satu sama lain tetapi untuk berkenalan dan mempelajari keistimewaan mahluknya yang lain, juga saling bantu membantu.

2)- Jangan kita senang-senang menuduh orang yang bukan beragama islam itu sesat dan ahli neraka. Kita sebenarnya tak tahu mungkin juga Allah memperkenankan syurga untuk mereka.  Asalkan mereka tidak menyekutukan Allah. Mempercayai Allah itu satu, tidak beranak dan tidak diperanakkan….Wallahualam.

3)- Jangan juga kita berfikir semua umat islam ini adalah ahli syurga. Ada juga orang islam menyekutukan Allah. Memuja mahluk lain selain Allah. Mengamalkan ilmu hitam, mengharapkan petolongan jin dan syaitan untuk mendapatkan sesuatu. Itu sudah jelas menyekutukan Allah.

Oleh itu, sentiasalah berfikir sesungguhnya setiap apa yang diciptakan Allah pasti ada hikma-Nya. Allah tidak akan menciptakan manusia hanya untuk menjadikan manusia itu penghuni neraka kerana Allah itu maha pengasih, penyayang dan pengampun..