Kasih merupakan seekor kucing betina yang sangat comel, berbulu putih kuning dan bermata biru.  Sayang pula merupakan sahabat Kasih yang merupakan seekor kura-kura.

Betapa akrabnya hubungan kasih dengan sayang sehinggakan tiada siapapun mampu memisahkan dan meretakkan hubungan mereka. Sehinggalah pada suatu hari, Kasih bertemu dengan seekor kucing jantan yang bernama Cinta. Pertemuan antara Kasih dan Cinta menyebabkan Sayang terasa dirinya dipinggirkan. Sayang sangat terasa hati dengan tindakan Kasih yang melupakan hubungan akrab mereka.

Kalau dahulunya, sebelum Kasih bertemu dengan Cinta, Kasih akan mewarnai hari-hari Sayang sehinggakan siang bertukar malam pun mereka tidak sedar. Hari-hari Sayang sungguh bahagia bersama Kasih walaupun dia tahu yang mereka bukan dari keluarga dan darjat yang sama.Walaupun Sayang tidak boleh berjalan jauh, dan sentiasa duduk di satu tempat, namun Kasih masih sanggup menemaninya tanpa bosan.

Tetapi setelah hadirnya Cinta didalam hidup Kasih, akhirnya Sayang dipinggirkan. Kini Sayang  bersendiri, tiada teman untuk bermain, berbicara dan bergurau senda. Sayang mula merasakan hidupnya sunyi dan tidak bermakna tanpa Kasih dan hari-harinya sangat tidak bermakna.  Disebabkan kehilangan Kasih, akhirnya Sayang telah mengabaikan dirinya. Dirinya tidak terurus, fikirannya terganggu, akhirnya Sayang jatuh sakit dan akhirnya mati.

Setelah Sayang mati, barulah Kasih merasakan dirinya benar-benar kehilangan Sayang. Akhirnya Kasih menyesal akan perbuatannya yang tidak menjaga persahabatan mereka. Cinta pula mula menjauhkan dirinya dari Kasih. Hidup Kasih pula kesunyiaan. Kini baru Kasih dapat merasakan betapa tersiksanya Sayang ketika dia bersendirian. Dia benar-benar menyesal akan perbuatannya dan sehingga kini dia sentiasa menemani Sayang di dalam hati dan doanya.

—————————————————————————————————————–

Moral of the story:

Janganlah kita melupakan persahabatan yang tersedia ada apabila bertemu dengan sahabat yang baru.

Allah itu Maha Adil, segala kesalahan yang kita lakukan pasti akan mendapat balasannya. Jika baik yang kita lakukan,maka baiklah yang kita terima daripada-Nya dan sebaliknya.

Penyesalan itu mengajar kita untuk menjadi insan yang lebih baik daripada semalam dan penyesalan itu merupakan satu tanda permohonan maaf diatas kesilapan yang kita lakukan.

——————————————————————————————————————-